Keingintahuan NASA Mars Rover Membawa Selfie Baru Sebelum Memanjat Rekaman

Penjelajah Curiosity Mars NASA baru-baru ini mencatat rekor untuk medan terjal yang pernah didaki, menyandang “Greenheugh Pediment,” selembar batu lebar yang berada di atas bukit. Dan sebelum melakukan itu, penjelajah mengambil selfie, menangkap pemandangan tepat di bawah Greenheugh.

Di depan bajak adalah lubang yang dibor sambil mencicipi target batuan dasar yang disebut “Hutton.” Seluruh selfie adalah panorama 360 derajat yang dijahit bersama dari 86 gambar yang dikirimkan ke Bumi. Selfie menangkap bajak sekitar 11 kaki (3,4 meter) di bawah titik di mana ia naik ke pediment yang hancur.

Keingintahuan akhirnya mencapai puncak lereng 6 Maret (hari Mars ke 2.696, atau sol, dari misi). Butuh tiga drive untuk mendaki bukit, yang kedua memiringkan baling-baling 31 derajat – yang paling bajak yang pernah miring di Mars dan hanya sedikit dari catatan miring 32-derajat Opportunity rover yang sekarang tidak aktif, ditetapkan pada 2016. Curiosity mengambil selfie pada 26 Februari 2020 (Sol 2687).

Sejak 2014, Curiosity telah menggulung Gunung Sharp, gunung setinggi 5 kilometer di pusat Kawah Gale. Operator penjelajah di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan dengan hati-hati memetakan setiap drive untuk memastikan Curiosity akan aman. Bajak tidak pernah dalam bahaya miring sehingga akan terbalik – sistem roda rocker-bogie Curiosity memungkinkannya untuk memiringkan hingga 45 derajat dengan aman – tetapi drive curam menyebabkan roda berputar di tempat.

Bagaimana Selfies Diambil?

Sebelum pendakian, Curiosity menggunakan Kamera Navigasi hitam-putih yang terletak di tiangnya untuk, untuk pertama kalinya, merekam film pendek “tongkat selfie,” atau dikenal sebagai lengan robotnya.

Misi Curiosity adalah untuk mempelajari apakah lingkungan Mars dapat mendukung kehidupan mikroba miliaran tahun yang lalu. Salah satu alat untuk melakukan itu adalah Mars Hand Lens Camera, atau MAHLI, yang terletak di menara di ujung lengan robot. Kamera ini memberikan tampilan close-up dari butiran pasir dan tekstur batuan, mirip dengan bagaimana seorang ahli geologi menggunakan kaca pembesar genggam untuk melihat lebih dekat di bidang di Bumi.

Dengan memutar turret untuk menghadapi bajak, tim dapat menggunakan MAHLI untuk menunjukkan Keingintahuan. Karena setiap gambar MAHLI hanya mencakup area kecil, itu membutuhkan banyak gambar dan posisi lengan untuk sepenuhnya menangkap bajak dan sekitarnya.

“Kami sering ditanya bagaimana Curiosity mengambil selfie,” kata Doug Ellison, operator kamera Curiosity di JPL. “Kami pikir cara terbaik untuk menjelaskannya adalah membiarkan bajak menunjukkan kepada semua orang dari sudut pandangnya sendiri bagaimana hal itu dilakukan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *